Arsip

Posts Tagged ‘Serang’

Lima Pelajaran Seorang Pekerja dari MACET..

Februari 19, 2015 2 komentar

Lima deretan huruf di akhir judul coretan kali ini sungguh menjadi lawan sekaligus teman setia perjalanan menuju tempat kerja bahkan saat pulang menuju rumah tercinta. Ya.. jalanan sepanjang Serang – Cikande demikian akrab dengan kemacetan di berbagai titik. Bila dari Ciruas, bisa dijumpai mulai dari Pasar Kalodran – Pasar Ciruas – Pabrik Woojin – Perempatan Sentul – Pasar Kragilan – Jembatan Kragilan – Perempatan Selikur – Terowongan Tambak – Pasar Tambak – Kawasan Nikomas – Pertigaan Gorda – Pabrik Pongwan atawa ParkLand – hingga ngos-ngosan tiba di Kawasan Industri Modern lanjut Kawasan Industri Pancatama tempat pabrikku berada.  Yang jelas harus sabar dan penuh perhitungan (meski sering meleset) untuk hari-hari tertentu yang menjadi hari pasar di beberapa titik yang diawali dengan kata “pasar” yang kusebutkan di atas.

Kenapa jadi lawan? Jelas dong.. apalagi jika bangun kesiangan atau dinas luar yang melewati titik-titik di atas. Alhasil harus berjibaku melewati tanjakan di Ondar-Andir menyusuri sisi tol, melipir di Selikur sampai Kibin dan keluar di sekitar pabrik Timas, atau masuk Cijeruk untuk lewat pasar Tambak dari belakang atau justru bablas terus melewati area pembuangan limbah yang tembus kawasan Modern. Akhirnya jarak tempuh normal yang bisa dicapai setengah sampai seperempat jam bisa molor sampai dua hingga tiga jam.. alamaaaak. Saat-saat itulah ketahanan selama 2,5 tahun di pabrik diuji dengan sangat (godaan untuk pindah pabrik maksudnya).

Nah.. kapan dong menjadi kawan? Pertama, saat kantuk melanda karena berangkat subuh atau pulang terlalu larut dari pabrik. Apalagi sekarang single fighter saat isteri tercinta memutuskan (setelah konferensi karpet hijau) untuk berhenti kerja. Biasanya saat boncengan tidak terasa tuh yang namanya macet.. Hehhehe.. Kedua, dari macet banyak sekali pelajaran yang bisa kupetik. Haiyaaah.. belajar kok dari macet, belajar apa bro.. Baca selanjutnya…

Iklan

Balada Buruh dan MEA..

Januari 24, 2015 1 komentar

Masih kuingat seminggu yang lalu.. ketika undangan lokakarya dari Forum Pendamping Buruh Nasional menggelitikku untuk menyatroni Wisma Samadi di Klender. Tentu saja aku nggak sendiri, kami berempat mewakili Paguyuban Pekerja Katolik Cikande. Aku, isteriku, dan Suster Anas.. loh.. satunya siapa? Aaah.. tentunya si debay di janin isteriku. Hemh.. semoga tambah cerdas kamu ya naaak.. masih dikandung badan sudah diajak belajar tentang masalah orang dewasa. Pendek kata di tengah gerimis hujan, kami berempat mendarat juga dari Blue Bird Air ke pelataran salah satu rumah retret di sudut ibukota negara ini. Brrrrr… adem tenan.. namun langsung terbayarkan dengan keasrian Wisma Samadi dan kerennya kamar untuk menginapnya.. standar hotel bingits..

salah satu sudut Wisma Samadi Klender

salah satu sudut Wisma Samadi Klender

Lokakarya kali ini mengangkat tema ”Menyiapkan Buruh Menghadapi Pasar Bebas Asia Dalam Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA)”. Pesertanya lumayan banyak mulai dari Palembang, Lampung, Bogor, Bekasi, Tangerang, Jakarta, Serang, hingga Banten. Kami sebagai peserta berasal dari beragam perkumpulan, mulai dari serikat buruh, aliansi serikat buruh, atau paguyuban pekerja keagamaan. Rasanya diriku mengecil sampai seukuran semut jika berhadapan dengan mereka-mereka yang sudah malang melintang dalam aktivitas perburuhan. Ups.. karena keyboard sudah menunggu, biarlah ku membesar lagi ya.. Baca selanjutnya…

Menjelang 2013 Berakhir..

Desember 30, 2013 4 komentar

Sudah seminggu rasanya di hati masih deg-degan gak karuan.. Tidak tahu sebabnya tetapi konyolnya akupun hanya bertanya tanpa mau mencari jawabnya. Tentu juga bukan karena blog ini berjamur karena tidak pernah dicorat-coret lagi sebab menulis bagiku hanya saat aku memang mau menulis.. Hanya saat melirik kalender aku baru tahu bahwa ini adalah sehari sebelum tahun 2013 berakhir dan berganti tahun baru.. 2014..

Ada beberapa hal yang menarik di menjelang akhir 2013 ini, misalnya saja tweet si ariesadhar empunya buku Oom Alfa yang meledek tentang banyaknya adek kelas yang menikah di beberapa hari ini. Haiyah.. sudah kebal saya bro.. Lihat saja reaksi saudara saya saat beberapa jam saya sampai rumah, langsung nanyain “bawa teman apa gak?”

twitnya si zonkie

twitnya si zonkie

classic question

classic question dari si mamas

Kemudian reuni dengan si Telor Ceplok dengan sejenak melupakan si Merah Centil yang seolah melontarkanku ke puluhan tahun lalu.. berasa tua banget guwe.. 😦

telor ceplok

telor ceplok

Juga sore ini tentang joke kecil yang disampaikan seniorku di pabrik bahwa.. “yang diminta ratu adil, eeh.. yang ketangkep ratu atut, saat butuh satria piningit.. walah adanya satria bergitar..”. Suatu ironi politik menjelang akhir tahun 2013 ini. Namun yang pasti menjelang 2013 berakhir, masih banyak tugas yang harus diselesaikan. Masih banyak yang harus dirancang untuk tahun depan di bumi Serang ini. Serta harus ada perubahan yang lebih baik.. Semoga.. Amin..

li'l bro

li’l bro

Akoe dan FRE.. Hutang Janji..

Oktober 6, 2013 6 komentar

Siang terik kali itu.. kupacu si Merah Centil membelah jalanan Cikande-Serang dengan kecepatan tinggi. Terpaksa kupaksa si MC berlari kencang karena mengejar waktu agar bisa menengok si Fre dan kemudian ke Gereja Kristus Serang. Weekend kala itu lumayan mendukung perjalanan kami berdua sebab jalanan yang biasanya padat oleh pekerja menjadi lengang dan super duper lancar. Hemh.. butuh setengah jam saja ternyata untuk menemui cintaku terbaru si Fre.

Setengah mengangguk kusapa pak Satpam yang menjaga gerbang Cluster Houston di Perumahan Highland Park Serang sebagai tanda kehadiranku. Belok kiri lurus dan belok kiri lagi.. sampailah aku di sebentuk rumah mungil di blok F23. Ya itulah si Fre (23 dibaca sebagai R dan E gaya ALAY).. Tampak si Fre tak terawat, banyak rumput liar dimana-mana.. Rautnya pun merengut melihatku datang bersama si MC. .

“Siang Fre.. pa kabar..” sapaku seraya mengelus hidungnya (baca : pintu depan).. Tapi dia diem saja sambil melengos. “Kamu kotor banget Fre.. sory ya, lama gak nengokin”. “Huh!.. “ dengus si Fre karena kesal sebab si MC tersenyum nakal di parkiran seolah ikut meledeknya. “Kotor bos.. kayak kuburan tahun jebot” celetuk si MC usil. “Ya iyalaaah… situ kan sama Bos mulu, makanya kinclong” tukas si Fre sambil siap-siap melempar si MC pakai genteng. “Sudah sudah.. kamu jahil aja Til.. (sapaan mesra buat si Merah Centil)..”. Aku lantas menutupi si MC dengan sarungnya biar gak ngoceh ngeledek si Fre.

Lalu aku ke masuk ke dalam dan mengamati sambil termangu ruangan demi ruangan yang berdebu. Kuambil sapu.. lantas juga ku pel seisi ruangan.. sambil tetap diiringi tatapan jengkel si Fre. “tuh… bersih sekarang kamu say.. “ ujarku sambil mengerling ke Fre. Dia agak melotot.. dan berkata ketus.. “Iya, abis ini bos terus beol sambil ngerokok, kencing, mandi, dan pergi lagi kan.. enak amat!! Udah kayak PSK aja guwe..”

Ups.. aku gantian melotot ke si Fre.. “Ngaco amat ngomongmu say.. abis kesambet setan apa?!?” ujarku agak emosi. Fre terdiam.. matanya menatap kosong ke depan.. “Bos.. dulu saat nembak guwe, bukannya dah janji pengen bareng terus.. mana janjimu?” sambil melirikku hampa.. “Katanya April, batal.. Mei.. gagal.. sampai September nich.. gak usah jadi cowok PHP dah ma guwe bos.. “ lanjutnya mulai terisak.

Aku terhenyak.. ya aku punya janji sama cintaku yang satu ini. Perlahan aku beringsut memutari punggungnya.. dimana banyak rumput dan sampah di halaman belakang. Menghela nafas sejenak dan kupegang pundaknya.. “Fre.. maafin guwe ya.. guwe belum punya duit buat beliin baju buatmu.. jadi guwe lum bisa bareng.. masak iya loe telanjang gini.. apa kata orang nanti”. Fre menatapku tajam.. “Bos.. guwe tahu guwe yang terbaru buatmu.. tapi gak segininya kali.. masak guwe dianggurin lama banget. Sekali-kali ke sini bos.. tidur bareng guwe.. biar bos tahu gimana rasanya kedinginan.. kepanasan.. sendirian.. sakit tahu bos..”

Giliran guwe yang jadi melow.. Nyindir guwe kayaknya nih Fre..

“Ya udah, guwe cari pinjeman Fre, semoga di tahun ini kita bisa bareng terus..” rayuku. “Kalau ampe tahun depan gak bareng.. kita putus aja deh bos.. mending guwe cari pengganti bos.. talak tilu pokoknya mah..” ujar si Fre berapi-api. “Iye guwe janji.. “ sahutku sambil angkat jari victory.. Dia pun tersenyum.. “Ya udah, mandi gih bos.. cari cewek sana di gereja..” ledeknya. “Hemh.. gereja itu buat doa Fre, bukan cari cewek..” jelasku segera. “Alaaaah.. gak usah munak deh bos.. sapa yang lirak lirik anak Santa Clara kemaren??” sambil mendorongku ke dalam kamar mandi karena tahu aku pasti akan banyak nanya. Nih makhluk tahu dari mana ya.. kalau aku pernah ngelirik anak Santa Clara?? Jangan-jangan dia punya akun FB dan masuk anggota OMK Kristus Raja Serang juga.. Gawaaaaat.. Byuuuur.. guyuran air mendinginkan otakku yang makin panas. Aku janji akan segera bareng kamu Fre… daripada di talak tilu…

note : diikut sertakan dalam GA si ariesadhar.. yang bisa menggugahku untuk bisa menulis lagi setelah vakum kira-kira sebulan dan menelantarkan blog sederhana ini.

Empat Aksara Cinta

Mei 10, 2013 4 komentar

Dingiiin.. tatkala kuselesaikan perjalanan hari ini dengan diawali hujan sepanjang mess Cikande hingga setengah perjalanan menuju Gereja Kristus Raja Serang. Selesai misa menuju klinik Ikhlas Medika di sekitar Terminal Pakupatan eh.. gantian daerah Serang yang diguyur hujan sedangkan mess tercinta terang benderang.. Tapi tak apalah yang penting sudah bisa merayakan misa dan menjenguk si Aji, adik merangkap keponakanku yang sedang dirawat karena sakitnya.. Cepet sembuh ya dek..

Sahabat, percayakah kamu dengan ramalan? Kalau aku sih tidak.. tetapi.. aaah..

Satu babak kisah hidupku yang menyita perhatianku kali ini adalah seusai merayakan misa sore Kenaikan Isa Almasih di Gereja Kristus Raja Serang. Seperti biasa (belum pernah aku ceritakan sebelumnya..) seusai misa maka aku akan membantu merapikan kursi di sayap kiri  gereja. Kursi yang kadangkala ditinggalkan semena-mena oleh umat sehingga petugas tata tertib harus merapikannya. Sore menjelang petang hari ini entah kenapa aku bersemangat sekali meski tidak banyak yang bisa aku pandang sembari membantu para petugas ta-tib. Haiyah.. ternyata MODUS..

Setelah kelar.. tiba-tiba satu tangan dari seorang bapak yang sedari tadi kuperhatikan melihatku merapikan kursi, melambai seolah memanggilku. Tadinya aku biasa saja karena mungkin si bapak merasa aneh sebab aku sendiri yang tidak berseragam petugas ta-tib saat menumpuk dan memarkirkan kursi gereja satu persatu. Hemh.. jangan-jangan dipikirnya aku koster nih.. akupun lantas menghampiri beliau yang kutaksir usianya sekitar 50 tahunan namun belum beruban banyak..

Mendadak seperti terhipnotis diriku saat diulurkan tangan kanannya seraya mengucapkan “damai Kristus..”. Kubalas jabatan dan sapaannya dan matanya tajam menatap mataku sambil berujar.. “tanggal 21 ini ulang tahun ke-30 ya mas..”. Whaaat!! Blup! Aku seperti tak sadar lagi karena sama sekali tak kukenal bapak ini, secara tepat dia mengetahui tanggal lahir dan calon usiaku yang baru. Apakah dia punya FB, apakah dia membaca blog-ku, apakah beliau mantan guruku, apakah beliau saudaraku.. aaaaah apakah.. apakah.. dalam beberapa detik berjuta tanya mampir di benakku. Tetapi yang jelas beliau adalah saudara dalam Tuhanku.. meski aku tidak melihatnya sepanjang misa sebab aku ada di bagian dalam gereja.

Mas percaya ramalan?” susulnya tiba-tiba.. “Sedikit pak..” jawabku singkat. Beliau mendehem kecil dan berujar “jangan pernah sedikit-sedikit.. ya atau tidak.. semua dalam hidupmu jangan kau bawa dalam keraguan”. Aku pun menjawab lagi “Tidak pak, saya percaya Tuhan..”. Beliau tersenyum dan berkata.. “Puji Tuhan kalau tidak.. karena saya hanya ingin memberi tahu bahwa jodohmu akan memiliki nama persis seperti empat huruf nama depanmu.. D I A N.. Selamat malam.. Damai Kristus besertamu”. Si bapak berlalu meninggalkan aku yang bengong dan seolah seperti tersihir seraya hanya mampu berucap lirih.. “Damai Kristus juga pak..”.

Sepeninggal si bapak, agak lama aku berdiri di sayap kiri gereja dan selang beberapa menit aku tersadar dan mencoba mencari tahu kemana arah perginya si bapak. Tapi aku kehilangan jejak. Sepertinya beliau naik Jupiternya Komeng atau awan kinton-nya Son Go Ku, atau kuda sembrani bapaknya Harry Potter, atau apalah itu yang jelas beliau MENGHILANG.. Setelah menebak tanggal lahir, usia, nama, dan menasihatiku untuk tidak sedikit-sedikit dalam hidup ini. Baca selanjutnya…

Akoe dan Hujan..

Januari 13, 2013 Tinggalkan komentar

Mataku masih nanar menatap sekeliling mess yang riuh karena suara hujan menari-nari. Di atap mess.. sehingga ada satu titik talang air yang bocor membasahi lantai teras termasuk si Merah Centil yang terparkir kedinginan. Di rerumputan depan mess yang membuat genangan bak danau kecil yang memanjakan para kodok untuk kontes suara “paling menyebalkan” penghuni mess tiap malam. Tak ketinggalan di pohon jambu biji tepat belakang kamar mess-ku yang membuat gemerisik laksana suara dari dunia lain.

Yah.. sudah seminggu lah kira-kira hujan mengguyur bumi pertiwi dari Sabang sampai Merauke. Di tempatku bekerja sudah terasa imbasnya karena banyak operator yang tidak masuk karena terhalang hujan maupun tempat tinggalnya kebanjiran atau sekedar akses jalan ke arah pabrik tergenang lautan air. Efeknya juga membuat mata nanar melihat lembar absensi dan otak berpikir keras untuk mempertahankan kelangsungan produksi. Risiko itu bung!

Hujan.. semula hanya kumaknai dengan “siap tempur” keliling pabrik untuk mengamankan bahan kemas dan barang jadi dari serangannya sehingga harus berbasah ria dan minum obat setelahnya. Tetapi entah kenapa di satu sudut kamar mengingatkan akan beberapa peristiwa masa lalu yang menegaskan indahnya cerita aku dan hujan..

  Baca selanjutnya…

Another Excellent Day.. 20122012

Desember 20, 2012 Tinggalkan komentar

Siang tadi, tanpa kusadari ternyata hari ini yang dikata “baik” oleh Pak Boz ternyata memang benar-benar baik adanya. Bagaimana tidak, 20122012.. empat deret angka double, tak kalah dengan 121212 yang banyak dipilih beberapa pasang muda-mudi untuk mematenkan ikatan cinta mereka dalam ikrar untuk saling setia dan melengkapi. Atau biar tidak ribet katakanlah kawin eh menikah.. hehehe..

Trus.. harus bilang wow gituh? Ups.. ternyata aku yang tidak pula mencapai hari pernikahan di deretan tanggal yang kutulis terakhir ternyata berkesempatan untuk “menikah” di deretan tanggal pertama. Menikah? Ups.. pasangannya? Pacarannya kapan? Undangannya mana? Baca selanjutnya…