Arsip

Posts Tagged ‘Merah Centil’

Akoe dan FRE.. Hutang Janji..

Oktober 6, 2013 6 komentar

Siang terik kali itu.. kupacu si Merah Centil membelah jalanan Cikande-Serang dengan kecepatan tinggi. Terpaksa kupaksa si MC berlari kencang karena mengejar waktu agar bisa menengok si Fre dan kemudian ke Gereja Kristus Serang. Weekend kala itu lumayan mendukung perjalanan kami berdua sebab jalanan yang biasanya padat oleh pekerja menjadi lengang dan super duper lancar. Hemh.. butuh setengah jam saja ternyata untuk menemui cintaku terbaru si Fre.

Setengah mengangguk kusapa pak Satpam yang menjaga gerbang Cluster Houston di Perumahan Highland Park Serang sebagai tanda kehadiranku. Belok kiri lurus dan belok kiri lagi.. sampailah aku di sebentuk rumah mungil di blok F23. Ya itulah si Fre (23 dibaca sebagai R dan E gaya ALAY).. Tampak si Fre tak terawat, banyak rumput liar dimana-mana.. Rautnya pun merengut melihatku datang bersama si MC. .

“Siang Fre.. pa kabar..” sapaku seraya mengelus hidungnya (baca : pintu depan).. Tapi dia diem saja sambil melengos. “Kamu kotor banget Fre.. sory ya, lama gak nengokin”. “Huh!.. “ dengus si Fre karena kesal sebab si MC tersenyum nakal di parkiran seolah ikut meledeknya. “Kotor bos.. kayak kuburan tahun jebot” celetuk si MC usil. “Ya iyalaaah… situ kan sama Bos mulu, makanya kinclong” tukas si Fre sambil siap-siap melempar si MC pakai genteng. “Sudah sudah.. kamu jahil aja Til.. (sapaan mesra buat si Merah Centil)..”. Aku lantas menutupi si MC dengan sarungnya biar gak ngoceh ngeledek si Fre.

Lalu aku ke masuk ke dalam dan mengamati sambil termangu ruangan demi ruangan yang berdebu. Kuambil sapu.. lantas juga ku pel seisi ruangan.. sambil tetap diiringi tatapan jengkel si Fre. “tuh… bersih sekarang kamu say.. “ ujarku sambil mengerling ke Fre. Dia agak melotot.. dan berkata ketus.. “Iya, abis ini bos terus beol sambil ngerokok, kencing, mandi, dan pergi lagi kan.. enak amat!! Udah kayak PSK aja guwe..”

Ups.. aku gantian melotot ke si Fre.. “Ngaco amat ngomongmu say.. abis kesambet setan apa?!?” ujarku agak emosi. Fre terdiam.. matanya menatap kosong ke depan.. “Bos.. dulu saat nembak guwe, bukannya dah janji pengen bareng terus.. mana janjimu?” sambil melirikku hampa.. “Katanya April, batal.. Mei.. gagal.. sampai September nich.. gak usah jadi cowok PHP dah ma guwe bos.. “ lanjutnya mulai terisak.

Aku terhenyak.. ya aku punya janji sama cintaku yang satu ini. Perlahan aku beringsut memutari punggungnya.. dimana banyak rumput dan sampah di halaman belakang. Menghela nafas sejenak dan kupegang pundaknya.. “Fre.. maafin guwe ya.. guwe belum punya duit buat beliin baju buatmu.. jadi guwe lum bisa bareng.. masak iya loe telanjang gini.. apa kata orang nanti”. Fre menatapku tajam.. “Bos.. guwe tahu guwe yang terbaru buatmu.. tapi gak segininya kali.. masak guwe dianggurin lama banget. Sekali-kali ke sini bos.. tidur bareng guwe.. biar bos tahu gimana rasanya kedinginan.. kepanasan.. sendirian.. sakit tahu bos..”

Giliran guwe yang jadi melow.. Nyindir guwe kayaknya nih Fre..

“Ya udah, guwe cari pinjeman Fre, semoga di tahun ini kita bisa bareng terus..” rayuku. “Kalau ampe tahun depan gak bareng.. kita putus aja deh bos.. mending guwe cari pengganti bos.. talak tilu pokoknya mah..” ujar si Fre berapi-api. “Iye guwe janji.. “ sahutku sambil angkat jari victory.. Dia pun tersenyum.. “Ya udah, mandi gih bos.. cari cewek sana di gereja..” ledeknya. “Hemh.. gereja itu buat doa Fre, bukan cari cewek..” jelasku segera. “Alaaaah.. gak usah munak deh bos.. sapa yang lirak lirik anak Santa Clara kemaren??” sambil mendorongku ke dalam kamar mandi karena tahu aku pasti akan banyak nanya. Nih makhluk tahu dari mana ya.. kalau aku pernah ngelirik anak Santa Clara?? Jangan-jangan dia punya akun FB dan masuk anggota OMK Kristus Raja Serang juga.. Gawaaaaat.. Byuuuur.. guyuran air mendinginkan otakku yang makin panas. Aku janji akan segera bareng kamu Fre… daripada di talak tilu…

note : diikut sertakan dalam GA si ariesadhar.. yang bisa menggugahku untuk bisa menulis lagi setelah vakum kira-kira sebulan dan menelantarkan blog sederhana ini.

Akoe dan si Mbois plus Si Betina, serta Pak Pol..

September 14, 2012 Tinggalkan komentar

Cerita agak lama nih.. sebulan yang lalu. Satu cerita perjalananku dengan si merah centil yang kali ini setuju untuk bercinta sepanjang Serang-Tangerang. Gak pake ambeg-ambegan lah.. Kami melaju dengan santainya sembari waspada dengan lubang-lubang menganga di sepanjang jalan dalam rangka perbaikan. Maklumlah bukan pengantin baru.. jadi kalau ada lubang mesti dihindari. Kalau pengantin baru? Hehehe.. masak harus kutulis jawabnya di sini.

Tepat di satu pertigaan besar sekitar Balaraja, antrian panjang terlihat menghadang laju kami berdua. Sedikit agak berdiri mengangkangi si centil, kulihat ternyata hanya tiga deret lampu merah kuning hijau yang membuat orang dan kendaraannya ‘kalah’ dan harus berhenti. Ya terang aja.. namanya juga lampu lalu lintas, selain urusan keselamatan diri jika tidak mematuhinya, keselamatan dompet pun kadang juga dipertaruhkan bila melanggarnya. Tahu kan kenapa? Wkwkwkwkwk…

Antrian makin mendekat pada si penyebab antri.. kalau sekilas menghitung, si hijau menyala 20 detikan dan si merah menyala 70 detik lebih lama. Hemh.. karena ini pertigaan sepertinya ada yang salah setting nih, apalagi kali ini di tengah body si tiang lampu tri warna itu tertulis “LURUS IKUTI LAMPU”. Ngomong-ngomong mau ngikut sampai mana ya.. wong lampu itu masih tetep aja angkuh di situ nyegatin yang mau lewat.. Baca selanjutnya…

Akoe dan Si Merah Centil..

Juli 26, 2011 5 komentar

Ada perjumpaan, ada pula perpisahan.. Nampaknya pepatah itu berlaku juga buatku. Setelah sekian lama saling setia dalam hujan dan panas, dompet tebal dan kempes, jalan terjal maupun mulus, nikmatnya jatuh di jalanan.. atau riang mendaki tanjakan..tiba saatnya aku ‘bercerai’ dengan si Telor Ceplok.

Dia… yang menjadi saksi atas semua perjuangan cita dan cintaku.. kini sedang bersiap untuk kuserahterimakan dengan pemilik aslinya. Ya iyalah.. secara si TC dibelikan oleh ortuku, sudah sepatutnya kembali lagi. Aku telah memilih si Merah Centil untuk menemani hari-hariku ke depan.. Sedih memang, tapi apa mau dikata.. Walau lain jenis dan makhluk, tapi rasanya aku dan si TC sudah melalui lebih dari sepuluh tahun waktuku dengan keterikatan batin yang luar biasa. Tak terhitung suka dan duka yang kami alami bersama.. Mulai dari ngadat saat mboncengin cewek yang bukan pacarku (sensi banget..), ngambek kalau ada motor lain kubawa dan nginep di kost, sampai protes keras saat aku coba membeli motor yang baru. Protes ini terakhir ditunjukkan dengan kejamnya si TC menguras isi dompetku tepat di tanggal tua karena seperti hape, tiba-tiba matot (mati total). Baca selanjutnya…