Arsip

Posts Tagged ‘Banten’

Balada Buruh dan MEA..

Januari 24, 2015 1 komentar

Masih kuingat seminggu yang lalu.. ketika undangan lokakarya dari Forum Pendamping Buruh Nasional menggelitikku untuk menyatroni Wisma Samadi di Klender. Tentu saja aku nggak sendiri, kami berempat mewakili Paguyuban Pekerja Katolik Cikande. Aku, isteriku, dan Suster Anas.. loh.. satunya siapa? Aaah.. tentunya si debay di janin isteriku. Hemh.. semoga tambah cerdas kamu ya naaak.. masih dikandung badan sudah diajak belajar tentang masalah orang dewasa. Pendek kata di tengah gerimis hujan, kami berempat mendarat juga dari Blue Bird Air ke pelataran salah satu rumah retret di sudut ibukota negara ini. Brrrrr… adem tenan.. namun langsung terbayarkan dengan keasrian Wisma Samadi dan kerennya kamar untuk menginapnya.. standar hotel bingits..

salah satu sudut Wisma Samadi Klender

salah satu sudut Wisma Samadi Klender

Lokakarya kali ini mengangkat tema ”Menyiapkan Buruh Menghadapi Pasar Bebas Asia Dalam Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA)”. Pesertanya lumayan banyak mulai dari Palembang, Lampung, Bogor, Bekasi, Tangerang, Jakarta, Serang, hingga Banten. Kami sebagai peserta berasal dari beragam perkumpulan, mulai dari serikat buruh, aliansi serikat buruh, atau paguyuban pekerja keagamaan. Rasanya diriku mengecil sampai seukuran semut jika berhadapan dengan mereka-mereka yang sudah malang melintang dalam aktivitas perburuhan. Ups.. karena keyboard sudah menunggu, biarlah ku membesar lagi ya.. Baca selanjutnya…

Akoe dan FRE.. Hutang Janji..

Oktober 6, 2013 6 komentar

Siang terik kali itu.. kupacu si Merah Centil membelah jalanan Cikande-Serang dengan kecepatan tinggi. Terpaksa kupaksa si MC berlari kencang karena mengejar waktu agar bisa menengok si Fre dan kemudian ke Gereja Kristus Serang. Weekend kala itu lumayan mendukung perjalanan kami berdua sebab jalanan yang biasanya padat oleh pekerja menjadi lengang dan super duper lancar. Hemh.. butuh setengah jam saja ternyata untuk menemui cintaku terbaru si Fre.

Setengah mengangguk kusapa pak Satpam yang menjaga gerbang Cluster Houston di Perumahan Highland Park Serang sebagai tanda kehadiranku. Belok kiri lurus dan belok kiri lagi.. sampailah aku di sebentuk rumah mungil di blok F23. Ya itulah si Fre (23 dibaca sebagai R dan E gaya ALAY).. Tampak si Fre tak terawat, banyak rumput liar dimana-mana.. Rautnya pun merengut melihatku datang bersama si MC. .

“Siang Fre.. pa kabar..” sapaku seraya mengelus hidungnya (baca : pintu depan).. Tapi dia diem saja sambil melengos. “Kamu kotor banget Fre.. sory ya, lama gak nengokin”. “Huh!.. “ dengus si Fre karena kesal sebab si MC tersenyum nakal di parkiran seolah ikut meledeknya. “Kotor bos.. kayak kuburan tahun jebot” celetuk si MC usil. “Ya iyalaaah… situ kan sama Bos mulu, makanya kinclong” tukas si Fre sambil siap-siap melempar si MC pakai genteng. “Sudah sudah.. kamu jahil aja Til.. (sapaan mesra buat si Merah Centil)..”. Aku lantas menutupi si MC dengan sarungnya biar gak ngoceh ngeledek si Fre.

Lalu aku ke masuk ke dalam dan mengamati sambil termangu ruangan demi ruangan yang berdebu. Kuambil sapu.. lantas juga ku pel seisi ruangan.. sambil tetap diiringi tatapan jengkel si Fre. “tuh… bersih sekarang kamu say.. “ ujarku sambil mengerling ke Fre. Dia agak melotot.. dan berkata ketus.. “Iya, abis ini bos terus beol sambil ngerokok, kencing, mandi, dan pergi lagi kan.. enak amat!! Udah kayak PSK aja guwe..”

Ups.. aku gantian melotot ke si Fre.. “Ngaco amat ngomongmu say.. abis kesambet setan apa?!?” ujarku agak emosi. Fre terdiam.. matanya menatap kosong ke depan.. “Bos.. dulu saat nembak guwe, bukannya dah janji pengen bareng terus.. mana janjimu?” sambil melirikku hampa.. “Katanya April, batal.. Mei.. gagal.. sampai September nich.. gak usah jadi cowok PHP dah ma guwe bos.. “ lanjutnya mulai terisak.

Aku terhenyak.. ya aku punya janji sama cintaku yang satu ini. Perlahan aku beringsut memutari punggungnya.. dimana banyak rumput dan sampah di halaman belakang. Menghela nafas sejenak dan kupegang pundaknya.. “Fre.. maafin guwe ya.. guwe belum punya duit buat beliin baju buatmu.. jadi guwe lum bisa bareng.. masak iya loe telanjang gini.. apa kata orang nanti”. Fre menatapku tajam.. “Bos.. guwe tahu guwe yang terbaru buatmu.. tapi gak segininya kali.. masak guwe dianggurin lama banget. Sekali-kali ke sini bos.. tidur bareng guwe.. biar bos tahu gimana rasanya kedinginan.. kepanasan.. sendirian.. sakit tahu bos..”

Giliran guwe yang jadi melow.. Nyindir guwe kayaknya nih Fre..

“Ya udah, guwe cari pinjeman Fre, semoga di tahun ini kita bisa bareng terus..” rayuku. “Kalau ampe tahun depan gak bareng.. kita putus aja deh bos.. mending guwe cari pengganti bos.. talak tilu pokoknya mah..” ujar si Fre berapi-api. “Iye guwe janji.. “ sahutku sambil angkat jari victory.. Dia pun tersenyum.. “Ya udah, mandi gih bos.. cari cewek sana di gereja..” ledeknya. “Hemh.. gereja itu buat doa Fre, bukan cari cewek..” jelasku segera. “Alaaaah.. gak usah munak deh bos.. sapa yang lirak lirik anak Santa Clara kemaren??” sambil mendorongku ke dalam kamar mandi karena tahu aku pasti akan banyak nanya. Nih makhluk tahu dari mana ya.. kalau aku pernah ngelirik anak Santa Clara?? Jangan-jangan dia punya akun FB dan masuk anggota OMK Kristus Raja Serang juga.. Gawaaaaat.. Byuuuur.. guyuran air mendinginkan otakku yang makin panas. Aku janji akan segera bareng kamu Fre… daripada di talak tilu…

note : diikut sertakan dalam GA si ariesadhar.. yang bisa menggugahku untuk bisa menulis lagi setelah vakum kira-kira sebulan dan menelantarkan blog sederhana ini.

Carita Punya Carita

Maret 5, 2013 1 komentar

Seminggu penat dalam pekerjaan rupanya membuat saya mengincar hari libur di akhir pekan. Bahkan sampai dibawa doa agar Minggu libur.. sungguh pengen banget melepas keperawanan si MC di daerah Ibu Atut ini. Apalagi memerawani jaket VICKS yang masih terang warnanya (inget si Brafo yang mulai memudar hitamnya). Deg-degan dan sambil obral ajakan di satu grup curhat menjadi pengisi dua hari menjelang Jumat saat memo weekend biasa diterbitkan..

Dan.. akhirnya terkabul sudah.. Jumat sore bisa dipastikan bahwa hari Minggu libur alias bebas lembur.. mulailah tung itung itung dan merancang Foreplay Touring. Ups.. maksudnya pemanasan gitu.. sebab akan ada wadah yang lebih besar untuk penggemar touring bin kluyar-kluyur di pabrikku. Jadi kenapa saya berniat banget tidak hanya DOANG ya karena rencana ini untuk melempar api demi api semangat yang akan menyusun satu api besar dalam wadah Kino Bikers Community sehingga tidak padam sebelum berkembang (haiyaaah).

Dan tralala.. setelah SMS demi SMS terkirim dan diterima, telepon bersahutan, janji demi janji dikatakan.. datang juga hari Minggu pagi. Semalaman gak bisa tidur karena bikin video klip narsis akhirnya berakhir juga di pangkalan ojek satu kawasan industri. Semalaman pula berkoordinasi tentang surat jalan dengan security pabrik agar lebih tenang di perjalanan dan aman sentausa menghantarkan rombongan ke tujuan sampai kembali pulang. Plus semalaman memikirkan banyaknya motor yang akan ikut sehingga siapa yang akan jadi leader, sweeper, mechanic, P3K, Logistic dll. sebab banyaknya janji yang akan ikut.

Apa yang terjadi sahabat.. Minggu pagi yang cerah itu saya telat ke lokasi lepas landas sampai ditelpon admin saya yang membawa serta keluarganya (kebiasaan deh si teteh gak bisa ngaret). Minggu yang penuh janji mulai tergerogoti karena boncengan saya pun undur diri sebab ibundanya sakit. Minggu yang dinanti ternyata masih perlu menanti sebab sampai jam yang ditentukan banyak yang belum re-konfirmasi dan membatalkan janji. Dan yang terjadi.. hanya kami ber-sembilan yang siap pergi menantang pagi, di atas empat motor, membelah jalanan menuju satu tempat di ujung propinsi ini.

empat motor aja risih..

empat motor aja risih..

Sahabat.. hanya empat motor saja, apakah saya nyerah? nyesal? marah? Hahaha.. enggak tuh.. Jalan terus meski ternyata harus bertanya kanan kiri sebab si leader bosan lewat jalan biasa dan memilih satu jalan yang belum pernah ditempuh sebelumnya (biasanya via Cinangka kali ini via Mandalawangi) yang jalannya superduper bergelombang hingga malah mau ke gunung padahal pengennya ke…

Pantai Pasir Putih Carita

Pantai Pasir Putih Carita

Sesal pun tidak ada karena saya sudah tidak bisa tidur untuk menantikan hari ini bahkan jika di akhir cerita ini kami harus kehujanan sepertiga perjalanan kembali. Faktanya bisa nemu mbak cantik pramusaji Saung Ciujung (awas.. kapan2 saya satronin lagi tuh saung). Bahkan satu mobil berisi lima rekan kami pun menyusul ke … saat kami mulai melepas ekspresi.

dingin euy... si MC nangis..

dingin euy… si MC nangis..

SAUNG

Apalagi marah.. wong tujuannya refreshing. Justru sedikitnya motor ini rasanya campur tangan Tuhan karena kalau banyak motor tentu saya belum sebaik crew BRAFO dalam menghandle touring (wong di BRAFO kerjaannya cuma marah-marah ajah..). Jadi semuanya dibawa lepas.. bebas.. selepas tawa dan canda kami di Pantai Pasir Putih Carita.. Tempat jaket VICKS dan si MC kuperawani..

lepas.. lemas..

lepas.. lemas..

 

Cerita tentang terkatung-ku di tengah pantai akan ada di coretan selanjutnya.. Terima kasih rekan-rekan.. Terima kasih Tuhan..