Arsip

Posts Tagged ‘ariesadhar’

Mengulik Oom Alfa.. Si Odong-Odong Merah

November 27, 2013 2 komentar

Puff.. Setelah kelar dari diskusi dengan POM hari pertama.. Hari berikutnya langsung meeting OEE dan sambil trial produk di line Pharma.. Eh, Rabu ini ketambahan revisi denah ke POM dan Audit Dinkes.. Kamis Jumat APA LAGI!!!!?????!!!.. Tapi saat bel berbunyi tanda waktu normal pulang kerjaku, justru malah teringat akan hutang janji untuk review buku dari si pemberi tiga buku gratis di bawah ini..

Ya.. dulu, lewat sebuah coretan, pernah kuimuti eh kuikuti sebuah lomba Give Away yang dilakukan oleh bro Zonkie a.k.a @ariesadhar penetas buku Oom Alfa si Odong-Odong Merah. Hadiahnya ya salah satunya buku tetasannya (baca : karangannya) itu, secara kan gretong. Tapi beneran, meski gak yakin menang tetapi aku sudah BERSUMPAH untuk HARAM beli buku ini buat pribadi. Aku beli dua justru buat sahabat penikmat buku lainnya (catet ya bro..). Tapi buatku sendiri aku harus gratis, gak peduli mau sampai kiamat pokoknya KUDU gratis. Kenapa? Gak tahu.. pokokmen GRATIS..

Well.. mungkin karena njiper dengan umurku, dan kemashyuran dedengkot MABESKOSTA, maka bro Zonkie menyatakan dengan ini kemerdekaanku untuk memiliki bukunya.. Halaaaaah. Meskipun yang ngasih penilaian orang lain, tapi aku yakin sekali bahwa sudah ada bisikan ke juri (gak tahu cowok atau cewek itu) agar punyaku dimenangin.. huh!!

Eh bentar.. di awal aku optimis, kok malah jadi pesimis yo.. #tabokmukacendili

..akhirnya datang jugaaah..

..akhirnya datang jugaaah..

Baca selanjutnya…

Akoe dan FRE.. Hutang Janji..

Oktober 6, 2013 6 komentar

Siang terik kali itu.. kupacu si Merah Centil membelah jalanan Cikande-Serang dengan kecepatan tinggi. Terpaksa kupaksa si MC berlari kencang karena mengejar waktu agar bisa menengok si Fre dan kemudian ke Gereja Kristus Serang. Weekend kala itu lumayan mendukung perjalanan kami berdua sebab jalanan yang biasanya padat oleh pekerja menjadi lengang dan super duper lancar. Hemh.. butuh setengah jam saja ternyata untuk menemui cintaku terbaru si Fre.

Setengah mengangguk kusapa pak Satpam yang menjaga gerbang Cluster Houston di Perumahan Highland Park Serang sebagai tanda kehadiranku. Belok kiri lurus dan belok kiri lagi.. sampailah aku di sebentuk rumah mungil di blok F23. Ya itulah si Fre (23 dibaca sebagai R dan E gaya ALAY).. Tampak si Fre tak terawat, banyak rumput liar dimana-mana.. Rautnya pun merengut melihatku datang bersama si MC. .

“Siang Fre.. pa kabar..” sapaku seraya mengelus hidungnya (baca : pintu depan).. Tapi dia diem saja sambil melengos. “Kamu kotor banget Fre.. sory ya, lama gak nengokin”. “Huh!.. “ dengus si Fre karena kesal sebab si MC tersenyum nakal di parkiran seolah ikut meledeknya. “Kotor bos.. kayak kuburan tahun jebot” celetuk si MC usil. “Ya iyalaaah… situ kan sama Bos mulu, makanya kinclong” tukas si Fre sambil siap-siap melempar si MC pakai genteng. “Sudah sudah.. kamu jahil aja Til.. (sapaan mesra buat si Merah Centil)..”. Aku lantas menutupi si MC dengan sarungnya biar gak ngoceh ngeledek si Fre.

Lalu aku ke masuk ke dalam dan mengamati sambil termangu ruangan demi ruangan yang berdebu. Kuambil sapu.. lantas juga ku pel seisi ruangan.. sambil tetap diiringi tatapan jengkel si Fre. “tuh… bersih sekarang kamu say.. “ ujarku sambil mengerling ke Fre. Dia agak melotot.. dan berkata ketus.. “Iya, abis ini bos terus beol sambil ngerokok, kencing, mandi, dan pergi lagi kan.. enak amat!! Udah kayak PSK aja guwe..”

Ups.. aku gantian melotot ke si Fre.. “Ngaco amat ngomongmu say.. abis kesambet setan apa?!?” ujarku agak emosi. Fre terdiam.. matanya menatap kosong ke depan.. “Bos.. dulu saat nembak guwe, bukannya dah janji pengen bareng terus.. mana janjimu?” sambil melirikku hampa.. “Katanya April, batal.. Mei.. gagal.. sampai September nich.. gak usah jadi cowok PHP dah ma guwe bos.. “ lanjutnya mulai terisak.

Aku terhenyak.. ya aku punya janji sama cintaku yang satu ini. Perlahan aku beringsut memutari punggungnya.. dimana banyak rumput dan sampah di halaman belakang. Menghela nafas sejenak dan kupegang pundaknya.. “Fre.. maafin guwe ya.. guwe belum punya duit buat beliin baju buatmu.. jadi guwe lum bisa bareng.. masak iya loe telanjang gini.. apa kata orang nanti”. Fre menatapku tajam.. “Bos.. guwe tahu guwe yang terbaru buatmu.. tapi gak segininya kali.. masak guwe dianggurin lama banget. Sekali-kali ke sini bos.. tidur bareng guwe.. biar bos tahu gimana rasanya kedinginan.. kepanasan.. sendirian.. sakit tahu bos..”

Giliran guwe yang jadi melow.. Nyindir guwe kayaknya nih Fre..

“Ya udah, guwe cari pinjeman Fre, semoga di tahun ini kita bisa bareng terus..” rayuku. “Kalau ampe tahun depan gak bareng.. kita putus aja deh bos.. mending guwe cari pengganti bos.. talak tilu pokoknya mah..” ujar si Fre berapi-api. “Iye guwe janji.. “ sahutku sambil angkat jari victory.. Dia pun tersenyum.. “Ya udah, mandi gih bos.. cari cewek sana di gereja..” ledeknya. “Hemh.. gereja itu buat doa Fre, bukan cari cewek..” jelasku segera. “Alaaaah.. gak usah munak deh bos.. sapa yang lirak lirik anak Santa Clara kemaren??” sambil mendorongku ke dalam kamar mandi karena tahu aku pasti akan banyak nanya. Nih makhluk tahu dari mana ya.. kalau aku pernah ngelirik anak Santa Clara?? Jangan-jangan dia punya akun FB dan masuk anggota OMK Kristus Raja Serang juga.. Gawaaaaat.. Byuuuur.. guyuran air mendinginkan otakku yang makin panas. Aku janji akan segera bareng kamu Fre… daripada di talak tilu…

note : diikut sertakan dalam GA si ariesadhar.. yang bisa menggugahku untuk bisa menulis lagi setelah vakum kira-kira sebulan dan menelantarkan blog sederhana ini.

Hutang Buku dibalas Buku..

Juni 26, 2013 9 komentar

Malam belum lama beranjak meninggalkan senja hari ini. Di sudut ruangan kerja yang masih enggan kutinggalkan, aku masih bermain dengan si Aspire yang belakangan ini sering menggodaku untuk memberinya LEM KUNING (Lempar Tuku Maning alias beli lagi laptop yang baru). Kenapa? Ya karena virusnya mulai seabreg, HANG saat presentasi padahal di depan para head department, atau tiba-tiba mati sendiri saat kepanasan. Sejenak kupandang satu mata Crystal Eye si Aspire yang kubiarkan “buta” begitu lama. AJAIB.. seolah-olah mata itu menyala merah dan lantang ingin berteriak..

“Siapa dulu yang mulai Bro!! bateraiku ngedrop gak diganti, speaker kiriku mati dibiarin aja, mata Crystalku gak bisa dipakai ente antepin aje, banyak virus eh kagak dipasang antivirusnye.. MASALAH kalau guwe ngambeg!!!”..

Ups.. galakan si Aspire ternyata.. ya wis Pir.. aku minta maaf ya.. tak pakai terus semampumu sampai ajal menjemput deh. Hehehe..

Lantas kuperkosa si Aspire untuk melihat koleksi foto-foto lawasku utamanya yang tentang futsal dan jalan-jalan. Entah kenapa aku tertarik dengan satu foto di bawah ini yang dijepret rekan saat mengawal adik-adik tingkat yang PKL di pabrikku dulu ke Bandung. Satu foto di sudut Lapangan Tegalega Bandung antara aku dan Gosong begitu orang-orang mengenal adik kelasku yang satu ini dibanding nama lengkapnya Alexander Arie Sanata Dharma. Namun aku lebih senang memanggilnya Zonkie.. goZONk KIEyut.. (sambil megang perut karena geli..).

aku dan zonkie di Tegalega

aku dan zonkie di Tegalega

Baca selanjutnya…

Akoe dan Gozonk..

Januari 10, 2013 1 komentar

#kalem itu.. adalah membiarkan mata tidak mengantuk meski baru ronda malam (baca : kerja shift 3) di pabrik. Mau tidur susah padahal mata dah merah dan sudah dimeremkan semerem-meremnya…

Jadi inget akan satu janjiku untuk ngereview blog dari satu adek blogger merangkap mantan adek kost di jogja, mantan adek kost semasa aku gawe di Mabeskosmar dan dia PKL di tempat kerjaku yang lama.. mantan teman jalan2 ke tanah pasundan Bandung dengan idiom “neng sabaraha dan mie yasmin manis” dari adek lain yang berhidung besar. Yup dialah si Zonkie a.k.a. Gosonk atawa Alexander Arie Sanata Dharma empunya blog Just A Script dan blog-nya yang lain. Sama2 hobi bola meski beda posisi sebab dia kiper dan aku lebih sering di sisi lapangan.

arie

Baca selanjutnya…