Beranda > Akoe dan.... > Aku dan mbak Rara.. Pizza Kramatjati Girl..

Aku dan mbak Rara.. Pizza Kramatjati Girl..

22.05 (27 Feb 10) di jalanan nan macet depan Pasar Kramatjati..
Malam mulai larut.. namun aktivitas yang padat di jalan ini setelah dari tempat nyonya di Rawamangun seolah tak mau memberiku waktu untuk segera sampai di kost dan bersiap untuk ke Bandung esok pagi..
Sedih rasanya mendengar si Telor Ceplok (TC)yang kutunggangi meraung di tengah padatnya motor dan mobil serta asap plus bau amis seputaran pasar ikan Kramatjati..

22.25 puasssss.. bisa lewati titik macet
Ah lega juga.. tapi UPZ!!! tiba-tiba si TC berhenti mendadak.. Modar aku..
Padahal bensin penuh.. pertamax pula..
Di iring deru klakson yang tiba-tiba bergemuruh karena ulah nakal si TC, pelan-pelan sambil pringas-pringis kudorong dia ke tepi jalan. Ah.. muntah kali si TC nyium bau amis dari pasar ikan.

Tak apain ya???
Kalau udah gini jadi iri ma Bapak dan Dhenta yang paham tentang motor..
Wiz ah.. tak diemin aja, barangkali dia gak mau kuajak nongkrong di TanTaSarBo seperti biasa kalau habis anterin nyonya (terlalu maksiat bossss…)

22.40 lirak lirik kanan kiri untuk nongkrong
Hah.. nongkrong dimana nich? Aha.. ada Pizza Kramatjati.. Mungkin dah pada tahu ya istilah ini..
Pizza ini adalah kue cucur yang biasa dijajakan (fresh from the wajan) di seputaran Pasar Kramatjati bersama dengan beberapa jajan pasar lainnya.
Kucari aja yang agak sepi pembelinya.. dan ALAMAAAAAAKKKKK!!!! penjualnya cantik abis.. (DP centil mode ON). Setelah beli soft drink mak nyuz.. mulailah aku MERAPAT!!!

“Pizzanya dua mbak” pintaku
“Weh..pizza opo je mas?” sahut si mbak
“Lha itu yang digoreng..”
“Woalah helmnya dicopot dulu.. wong cucur kok dibilang pizza..”
“Wehh.. mbak’e ki.. ini kan nama bekennya Pizza Kramatjati”
“Hahahaha” si mbak ketawa sampai matanya merem (harusnya kuambil dua trus kabur ya.. eh tapi si TC kan lagi mogok.. gak jadi ah)
Nurutin kata si mbak, aku lalu lepas helm dan jaket BRAFO-ku (biar aman.. komunitas gak dirugikan, paling gundulku aja yang keliatan)

Dua cucur dan satu pisang goreng lalu kuambil dan mengambil tempat di belakang mbaknya..
“We.. maem sini to mas?” sergah si mbak
“Ups.. gak boleh ni.. apa nambah biaya? itung-itung penglaris lo mbak.. (dasar!!! red.)
“Yo ndak to mas.. jarang to bos kayak sampeyan mau maem di sini”
“Hus.. bos itu kan tinggi gedhe. la kalo aku ya bis wong kecil imut..”tukasku
“Item mutungan?” sahut si mbak. GUBRAK!!! kena dech

22.50 masih sama mbak Pizza Kramatjati
plentas plentus..mau godain ga berani karena tiba-tiba pelanggannya berdatangan. Sedikit sepi mulailah aku beraksi (sambil sebatang rokok DP kunyalakan)
“Dah lama jualan di sini mbak..” tanyaku
“Baru 6 bulan mas.. emang sering kesini”
“Sering.. tapi setahun yang lalu.. waktu Yu Yanti masih jualan (bohong MODE ON)”
“Oalah.. sekarang ketemunya yu Ra**** mas..”
“Wah gak ngejual itu.. mending tak panggil mbak Rara wae yo..”
“Waduh.. kudu buat jenang merah putih to ya..”

Percakapan kami lancar ngalir sampai beberapa pisang goreng mampir di perutku.
Aku benar-benar mabuk dengan caranya berbicara.. begitu lancar.. cerdas dan berwawasan juga..
Rara 22 tahun asli dari Jebres Solo Jawa Tengah
Rupanya dia di Jakarta hanya dengan adik lelakinya yang masih SMA, bapak ibunya dah meninggal di Jebres (benar tidaknya ku juga ndak tahu..)
Menit demi menitpun menjadi begitu kunikmati karena sambil melayani pelanggan dengan santunnya dia menoleh ke arahku untuk menjawab atau gantian bertanya.
Banyak sekali yang kami bicarakan sampai hobby adiknya yang sama denganku yaitu maen futsal.
Untuk menghidupi “keluarga kecilnya” Rara juga bekerja di warung makan tegal juga di bilangan Kramatjati dari pagi sampai sore. Malam-malamnya Ia habiskan di sini dengan Pizza-nya.

Dalam waktu yang bersamaan kurasakan kekeluan di hatiku jika membandingkan hidupku dan Rara..
Yach.. time dan money managementnya begitu hebat.. Beda jauh denganku yang sering gak fokus, setengah-setengah, dan belepotan ngatur keuanganku. Ach.. aku harus beruban eh berubah..
You are so inspiring Rara..

“Lha kalo malemnya di sini.. trus kapan pacarannya mbak?” godaku pada Rara
“Ra mikir kuwi mas.. Sing penting adikku sekolah yang tinggi dulu. Toh mana ada yang mau sama saya?’
Eitz sapa bilang.. kalau tak kasih tau Corong.. Gondel.. Ucok.. Ponyet.. Dhany dan Dhenta.. bisa gawat sampeyan..
Lagi tertegun.. pertanyaan dahsyat muncul dari bibir mungilnya..
“Lha sampeyan kapan nikah sama nyonyanya??” Bajindullllllll.. Matek aku.. (jawab apa ya..)
“Nunggu adeknya mbak Rara selesai sekolah yang tinggi aja..”
“Maksudnya opo Mas??”
Dengan kejam kubiarkan tatapan mata kebingungannya, kubayar semua jajanku, ku senyum dan ucapkan terima kasih (hampir kuberi nomor hape ku kalau gak disentil suara hatiku), lalu ku melangkah ke TC dan puji Tuhan bisa kustarter.. Saat ku melewatinya, dia tersenyum..
“Nuwun mas dah diajak ngobrol…” Anjriiiiittt… jadi pengen si TC tiba-tiba ngambek lagi nich.
Kubales dengan anggukan dan klakson lembut si TC lalu kuberanjak pergi..

Tapi pengalaman berhargaku adalah melepas segala status sosial untuk berbicara dengan yang lain..
Mencoba menunduk untuk mensyukuri nikmat Tuhan atas diriku dan kehidupanku..
Menyelami kerja keras dan semangat adalah modal berharga dalam hidup ini..
Time dan Money Management ala Rara yang menginspirasi..

Iklan
  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: